Muhammad Kalend Osen, Si Pendiri "Kampung Inggris"

Pernahkah Anda mendengar sebutan kampung bahasa Inggris? Kampung yang berada di Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, Jawa Timur itu sangat iden...

Pernahkah Anda mendengar sebutan kampung bahasa Inggris? Kampung yang berada di Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, Jawa Timur itu sangat identik dengan sosok Muhammad Kalend Osen. Bagaimana kiprahnya? Sebuah plang bertuliskan ”Kampung Bahasa” terpasang di gang masuk Jalan Anyelir, Dusun Singgahan, Desa Palem, Kecamatan Pare. Sekitar 300 meter dari perempatan jalan tersebut terdapat sebuah lembaga kursus dengan nama Basic English Course (BEC).

Tempat kursus yang didirikan Muhammad Kalend Osen sekitar 33 tahun silam inilah yang menjadi embrio munculnya sebutan kampung bahasa Inggris di dusun itu. Selama ini sebutan kampung bahasa Inggris sangat populer di masyarakat. Bahkan, kampung bahasa Inggris tersebut sudah terkenal hingga ke berbagai penjuru negeri ini, bahkan luar negeri.

Anda jangan lantas membayangkan di sana seluruh warga masyarakatnya berkomunikasi dengan bahasa Inggris. Sebutan kampung bahasa Inggris muncul begitu saja dari mulut ke mulut. Tidak ada yang tahu kapan awal munculnya sebutan itu, entah siapa pula yang memulai menamainya. Sebutan itu lantaran banyaknya tempat kursus bahasa Inggris yang berdiri di Kecamatan Pare, terutama di Desa Palem dan Tulungrejo.

”Saya sendiri kurang setuju dengan sebutan itu.Itu akibat berita yang tidak benar.Itu menipu,”ujar pria yang akrab dengan sebutan Mr Kalend ini. Bapak tiga anak ini juga tidak lantas melarang orang untuk menggunakan sebutan kampung bahasa Inggris untuk menggambarkan menjamurnya lembaga kursus bahasa Inggris di dusun itu. Sebagian orang,terutama pelajar, bahkan memilih menyebut daerah itu sebagai English village. ”Analisis orang beda-beda,” katanya. Sebutan itu juga muncul lantaran di dusun itu rata-rata rumah warganya dimanfaatkan untuk rumah kos. Penghuninya adalah para pelajar yang sedang belajar bahasa Inggris.

Jumlahnya ribuan orang dari tahun ke tahun. Sebagai gambaran, siswa yang belajar di BEC saja saat ini ada sekitar 850 siswa. Belum lagi siswa di tempat kursus lain. Atmosfer kampung bahasa Inggris itu semakin terasa karena hampir seluruh rumah warga yang disewakan untuk rumah kos masing-masing menggunakan nama yang diambilkan dari namanama bule.Ada White House,Red House, Philadelphia, Green House, Newcastle House,Vampire House,dan berbagai nama asing lain. Pemilihan Kalend Osen sebagai tokoh pendidik teladan hingga mendapatkan penghargaan People of The Year (POTY) 2009 dari Seputar Indonesia bukan tanpa alasan.Selain karena konsistensinya selama bertahun-tahun memasyarakatkan bahasa Inggris, menjamurnya lembaga kursus bahasa Inggris di wilayah Pare yang memberikan multiplier effectluar biasa, tak lepas dari sepak terjangnya.

Dari sisi ekonomi,Dusun Singgahan yang semula warganya hanya mengandalkan hidup dari bercocok tanam di sawah, kini bisa mendapatkan berkah dari banyaknya lembaga kursus yang ada. Bermula dari adanya BEC, akhirnya muncul lembaga kursus serupa yang begitu banyak. Kemudian banyaknya rumah kos,warung, toko buku, dan berbagai usaha lain sebagai imbas dari berdirinya lembaga kursus BEC. Secara tidak langsung,warga sekitar sangat merasakan manfaat dari sisi ekonomi.

”Jelas membawa berkah.Sangat membantu,”ujar Wiyoto Asmo Jhon, warga Purwodadi, Jawa Tengah, seorang alumni BEC yang akhirnya menetap di Dusun Singgahan dengan membuka toko buku dan menjual beragam kebutuhan pokok sehari-hari di sana. Ungkapan senada dilontarkan Yuniati, peternak lebah madu yang tak jauh dari BEC. ”Banyak sekali siswa yang membeli madu di tempat saya,” ujar perempuan asal Yogyakarta ini. Lebih dari itu, sebagian besar pendiri lembaga kursus bahasa Inggris yang ada di kawasan Pare adalah lulusan BEC, walau tidak semua.

Bahkan tidak sedikit pula lulusan BEC yang berasal dari luar daerah atau luar pulau yang akhirnya mendirikan lembaga kursus serupa di daerah masing-masing setelah mengenyam pendidikan singkat di BEC, yang umumnya ditempuh selama enam bulan. Tidak hanya itu,kini dengan adanya program rintisan sekolah berstandar internasional (RSBI) yang digagas pemerintah,cukup banyak guru dari berbagai daerah yang mengambil kursus singkat satu bulan di BEC,training system(TS). Ini karena RSBI mengharuskan siswa dan gurunya berbahasa Inggris dalam proses belajar dan mengajar. Demikianlah multiplier effect dari berdirinya BEC yang dirintis Kalend Osen pada 1976 silam itu. Berawal dari Dusun Singgahan itu lahir ribuan orang dari berbagai penjuruTanah Air yang akhirnya bisa ber-cas cis cus dengan bahasa Inggris. Sejak berdiri hingga sekarang, BEC telah meluluskan 16.285 lulusan.

Perjalanan Panjang Kesuksesan pria kelahiran Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur, 20 Februari 1945 itu bersama BEC tentu tidak datang begitu saja. Perjuangan panjang tanpa lelah dilalui bapak tiga anak itu selama puluhan tahun. Pria yang rambutnya mulai memutih ini semula tak pernah membayangkan bakal bisa meraih kesuksesan sebesar ini. ”Ini sudah jauh melebihi harapan saya,” ungkapnya. Kalend lantas bercerita awal mula kiprahnya di Pare, Kediri.

Saat itu,sekitar tahun 1976,Kalend datang ke Dusun Singgahan untuk berguru kepada KH Ahmad Yazid (almarhum), tokoh agama setempat yang saat itu menjadi pengasuh masjid dan Pondok Darul Falah. Selain pengetahuan agamanya yang luas, Kiai Yazid, tutur Kalend, juga menguasai sembilan bahasa asing. Sebelum merantau ke Pare, Kalend pernah belajar di Pondok Pesantren Modern Darusssalam, Gontor, Ponorogo, Jawa Timur.

Di sana,Kalend tidak sampai lulus.Dia hanya mengenyam pendidikan hingga kelas lima Kuliatul Muallimin Al Islamiyah (setingkat kelas dua SMA).Saat itu usia Kalend sekitar 31 tahun,siswa tertua di kelasnya. Sebelum masuk Pesantren Gontor pada 1971, Kalend sudah berprofesi sebagai guru di tanah kelahirannya, mulai 1966–1967. Profesi itu dijalaninya hanya dengan bekal ijazah pendidikan guru agama (PGA),walau hanya sampai kelas empat (setara kelas satu SMA).

Profesi sebagai guru di Kalimantan tidak membuatnya puas untuk menimba ilmu.Hingga pada usia 27 tahun dia memilih melanjutkan pendidikan di Pulau Jawa. ”Saya ingin revolusi hidup,”begitu tekad Kalend ketika pertama kali melangkahkan kakinya meninggalkan Pulau Borneo saat itu. Di emperan Masjid Darul Falah itulah Kalend memulai kiprahnya sebagai guru bahasa Inggris. Itu pun dijalaninya tanpa sengaja. Dia lantas bercerita,saat itu ada dua mahasiswa semester akhir IAIN Sunan Ampel, Surabaya,yang datang ke Pare untuk berguru kepada Kiai Yazid. Kedua mahasiswa itu hendak menjalani ujian akhir bahasa Inggris di kampusnya untuk mendapatkan gelar sarjana. Namun saat itu Kiai Yazid sedang keluar daerah, padahal ujian akhir tinggal lima hari lagi.

Akhirnya istri Kiai Yazid menyarankan dua mahasiswa itu untuk belajar bahasa Inggris kepada Kalend.” Cobalah belajar kepada Pak Kalend. Dia pernah di Gontor,dia pasti bisa,” ujar Kalend menirukan saran istri Kiai Yazid kepada dua mahasiswa itu. Kalend pun memberanikan diri untuk mengajar dua mahasiswa itu,walau dia belum pernah mengenyam bangku kuliah. Akhirnya keduanya belajar bahasa Inggris bersama Kalend di emperan Masjid Darul Falah selama lima hari untuk membahas 350 soal yang menjadi acuan untuk ujian bahasa Inggris dua mahasiswa itu.

Berbekal pelajaran dari Kalend, kedua mahasiswa itu lulus dan menyandang gelar sarjana. Setelah ujian di IAIN Sunan Ampel Surabaya, keduanya kembali berguru kepada Kalend. Kisah sukses kedua mahasiswa itu lantas menyebar. Sejak saat itu banyak santri yang berguru kepada pria yang juga hobi bermain tenis meja ini. Hingga akhirnya Kalend mendirikan lembaga kursus yang diberi nama BEC,yang pada awalnya juga masih di serambi masjid. Pesertanya pun hanya remaja sekitar dan tanpa biaya. Meski begitu,setiap bulan anak didiknya selalu memberikan uang sekadarnya kepada Kalend sebagai ungkapan terima kasih dunia pendidikan di Indonesia tentu tak asing lagi dengan Muhammad Kalend Osen. Mantan santri Pondok Pesantren Gontor itu adalah pendiri Basic English Course (BEC). 

Kalend mendirikan BEC di Dusun Singgahan, Desa Palem, Kecamatan Pare, Kediri, Jawa Timur. Lembaga kursus bahasa Inggris yang didirikan pria berdarah Kalimantan Timur itu kelak menjadi cikal bakal lahirnya "Kampung Inggris" di Kabupaten Kediri. Satu kalimat yang memotivasinya saat meninggalkan tanah Borneo sangat sederhana. "Saya ingin revolusi hidup," ujar Kalend yang saat itu berusia 27 tahun. Motivasi itu berbuah kerja keras dan hasil yang mengagumkan. Terbukti, saat ini lulusan BEC mencapai 16.285 orang.

-------------
Biodata Kalend Osen:
  • Nama: Muhammad Kalend Osen
  • Lahir: kutai Kartanegara 20 Februari 1945
  • Isrti : Siti Fatimah
  • Anak: Muhammad Syamurrijal, Nur Halimah, Muhammad Fuad
Pendidikan:
  • Sekolah Rakyat (SR) Sebulu, kutai Kaltim (1960)
  • PGA Tenggarong kutai (1964)
  • Kullitatul Mu’alimin Al islamiyah (KMI) Gontor (sampai kelas lima)

.
.
.
.
Sumber: Berbagai sumber
Name

About US,1,activate,1,ADDMEFAST,1,AdLinkFly,1,Adsense,2,ANALISA WEB,1,android,1,Artikel,11,Backlink,5,Backlinks,18,Backup,1,Best 140+ Do-follow Web 2.0,1,Best 59+ Free Ping Submission Sites For Faster Indexing,1,Best High DA Dofollow Blog Commenting,1,BIN,1,Blog,2,Blog Design,2,Blogger,1,Bounce Rate,1,CDN,1,Copy Artikel,1,cPanel,1,crack,2,Desain,1,DIGITAL MARKETING,1,Disposable E-mail Free,1,domain,1,DropMyLink,1,Dunia Kampus,1,EDU BACKLINKS,5,Express Vpn Premium Account,1,FAQ SCHEME PAGE,1,followers tool,1,Footer,1,free,1,Free Image Submission Sites,1,Free Profile Creations Sites List 2020-2021,1,Free Video Submission Sites List 2020-2021,1,Gmail,1,Google,3,GOOGLE ADS,1,Google Adsense,1,GOOGLE ANALYTICS,1,google drive,2,Google My Business Customer Reviews,1,GOOGLE SEARCH ENGINE,1,GoogleNews,1,Header,3,High Authority Blog Submission Sites List,1,High DA/PA PPT Submission Sites List 2020-2021 for SEO,1,hosting,1,Hotstar Premium,1,How To,1,How to Activate,3,HTML,5,IDM,1,Info Blog,11,Info Google,13,Inspirasi,5,Instagram,2,Instagram Likes,1,Jejaring Sosial,12,JNews,1,JSON-LD,1,Kapita Selekta,3,Komentar,8,Kurikulum 2013,2,Label,3,Link,14,Lynda.com,1,MENINGKATKAN SEO WORDPRESS,1,Menu,2,MICRODATA SEO,1,MyThemeShop,1,Netflix Accounts,1,News,38,newsmag,1,newspaper,1,Noor theme,1,Nord Vpn Premium Account In April 2020,1,NORD VPN PREMIUM ACCOUNTS,1,On Page SEO,8,online shop,1,Opini,10,Page Speed,1,Pagerank,8,PDF Submission,3,PDF Submission Sites,1,Pembelajaran,4,Pixelyoursite,1,plugin,1,plugins,2,post views,1,Posting,10,Privacy Policy,1,Produk,1,PVANISH PREMIUM ACCOUNT,1,RSS,1,RSS Feed Submission Sites List 2020-2021,1,Schema,1,Search Engine,4,SEARCH QUALITY RATERS,1,Secret Hacks,1,SEF,8,seo,93,SEO WORDPRESS,1,Settings,1,Shopping,1,Shortcode,1,Sidebar,2,Spotify,1,Spotify Premium Accounts,1,tagdiv,1,Template,9,themes,2,Tips,2,Tips & Tricks,3,TIPS DAN TRIK,2,Tokoh,1,Tools,10,Tricks,9,Trik,1,Web 2.O Sites List 2020,1,Web Hosting,2,Webmaster Tools,5,Website,3,Widget,10,wordpress,13,WORDPRESS & WOOCOMMERCE TUTORIALS,1,WP Rocket,1,youtube,1,
ltr
item
Trik.My.ID - Trik dan Tips Untuk Semuanya: Muhammad Kalend Osen, Si Pendiri "Kampung Inggris"
Muhammad Kalend Osen, Si Pendiri "Kampung Inggris"
http://2.bp.blogspot.com/-NuG1gSbTtQM/VHx9olHD3BI/AAAAAAAAAzA/HW7nclAoFYk/s1600/Muhammad%2BKalen.jpg
http://2.bp.blogspot.com/-NuG1gSbTtQM/VHx9olHD3BI/AAAAAAAAAzA/HW7nclAoFYk/s72-c/Muhammad%2BKalen.jpg
Trik.My.ID - Trik dan Tips Untuk Semuanya
https://www.trik.my.id/2014/12/muhammad-kalend-osen-si-pendiri-inggris.html
https://www.trik.my.id/
https://www.trik.my.id/
https://www.trik.my.id/2014/12/muhammad-kalend-osen-si-pendiri-inggris.html
true
3610684226484108978
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share to a social network STEP 2: Click the link on your social network Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy Table of Content